Yang Baru Dari Photoshop CS5

photoshop cs5 loader image

Sehari-hari saya pakai Adobe Photoshop CS3.

Sebenarnya sih bukan hanya Photoshop, melainkan seluruh produk Adobe yang berbasis MacOS. Mulai dari mengolah animasi 2 dimensi atau menjajal script xml terbaru dengan Flash hingga mengolah data berbasis vector dengan illustrator atau indesign.

Semuanya dilakukan atas nama pendukung kerja.

Jika sedang iseng, saya melakukan manipulasi foto-foto yang sengaja atau tanpa sengaja terjepret kamera; pun dengan produk Adobe yang bernama Photoshop ini.

Ketika ada alternatif baru pemanipulasi foto sumber terbuka (open source) seperti The Gimp, saya pun sempat berpaling hati. Semua komputer di rumah lalu di install The Gimp. Kecuali komputer istri, masih memakai Photoshop 6, hehe

Saya memang menyukai Photoshop. Cerita kilas balik, tahun 1998 itu kami pakai Photoshop 5. Wah, jaman itu sudah hebat betul pakai Photoshop 5. Itu pengolah gambar paling top deh. Saya sempat terkagum-kagum dengan palet History-nya Photoshop. Gila! Kalau salah design, bisa diulang sampai dari awal apabila kita memakai palet itu.

Namun secara pribadi, pertama kali beli software pengolah image, yaa produk Adobe ini. Kalau tidak salah, harga akhir tahun 2000 itu sekitaran US$ 300-400. Saya beli Adobe Photoshop 6.0. Itu pun setelah memutuskan untuk berkarir di dunia arsitektur dan pembangunan website (sebab baru dan mengasyikkan. Plus booming dot com)

Mahal? Iya lah. Buat kantong saya saat itu memang mahal. Apalagi saat itu masih jadi mahasiswa Depok yang tinggal di Kukusan Beji yang bau sapi.

Uang tabungan setahun, habis semua. Sampai gagal liburan. Semuanya demi nafsu memiliki si Photoshop 6.0 ini. Hehe. Namun begitu melihat ada banyak sekali efek-efek ajaib seperti Liquify dan Rough Grain yang bisa dihasilkan Photoshop, saya pun akhirnya bisa tersenyum.

Keputusan beli Photoshop 6.0, saat itu memang didorong oleh bahwa versi 5.5 sudah bisa melakukan ‘save for web’. Kompresi gambar agar menjadi lebih ramah di laman-laman website. Satu image 300 kb bisa di ‘minimalisir’ menjadi 100 kb hanya dengan menekan tombol yang tepat.

Waktu itu, masalah jumlah kilobyte perhalaman website memang sungguh masalah yang luar biasa. Maklum, koneksi internet di Indonesia masih sekitar 10-20 Kbps (kadang bisa ngedrop sampai 2-5 kbps di pinggir JKT). Jadi orang-orang suka mematikan fasilitas menunjukkan image pada browser mereka.

Pada Photoshop 6.0 navigasi web juga mampu didukung oleh penggunaan transparansi ikon-ikon berbasis GIF. Jika di HTML kode warna ditandai oleh #****** (bagian * diisi oleh karakter angka dan huruf) maka di Photoshop 6.0 sudah bisa kita lihat bahwa #99333 itu adalah merah maroon. Sebab secara otomatis Photoshop telah menterjemahkan warna itu menjadi kode karakter HTML. Berguna sekali untuk kerja saya.

Pokoknya versi 6.0 itu lumayan top deh saat itu. Jadi saya memutuskan untuk membelinya.

Sayangnya, kemajuan teknologi berlangsung cepat. Jauh lebih cepat daripada yang saya kira. Versi Photoshop cepat berganti modern, membutuhkan RAM dan kartu grafis baru. Maka ketika teman-teman desainer/developer lainnya bicara versi terbaru Photoshop CS, saya masih tergagap-gagap menanggapinya. Maklum, masih pakai versi 6.0, Hahaha.

Namun sejak Adobe memulai kode CS2 nya, pelan-pelan saya mulai menggali kembali arti sejati Photoshop itu sendiri (haihi, bahasanya jijay banget).

Sejak Adobe CS 2, kebetulan saya sudah dapat rejeki. Bekerja di tempat-tempat yang memberikan saya fasilitas menggunakan Adobe secara cuma-cuma. Jadi, tidak harus beli sendiri lagi.

(*Walaupun pada CS3, ternyata saya harus menganggarkan budget khusus untuk itu, namun tetap saja tempat kerja yang membayar. Waktu itu, 2007, dijual masih harga-harga awal. Kami beli sekitar € 2300 untuk 3 lisensi Adobe, plus acrobat pro, berbasis Mac OS. Lumayan juga. Sebab teknologi cloud sudah memungkinkan untuk rekan kerja kami yang berjarak 12 jam kerja untuk bekerja di komputer yang sama. Eh ternyata pakai cloud ga boleh sama Adobe. Halah*)

Pas tulisan ini turun, Adobe sudah versi CS 5. Begitu pula dengan Photoshopnya. Kalau ditanya apa yang baru? Well, saya mah akan menjawab; kalau dibanding Photoshop 6.0 yaa jelas sudah banyak berbeda. Haha.

Sejak CS 4, setting palet photoshop jadi lebih asik. Artist toolbox keren. Sudah bisa pindah-pindah User Interface, jadi kalau mau kerja ngedesign, ngelukis atau maen 3D, jadi lebih mudah. Trus ada fasilitas vibrance, yang nge-boost warna. Jadi memudahkan main-main di saturasi dan kekontrasan warna. Lumayan lah untuk fotografer wannabe kayak saya ini. Hehe.

Waktu melihat bahwa kita bisa pindah UI, saya dalam hati membatin; wah keren nih, kayak MyEclipse Java Enterprise. Maklum sehari-hari, saya juga berurusan dengan perangkat lunak tersebut dan nyaman dengan kemudahannya mengganti UI. Di MyEclipse saya, mudah untuk ganti UI dari web dev AJAX, Team Synch hingga SVN Repository exploring. CS4 pun begitu. Nyaman mengganti UI.

Di CS 5, Photoshop sudah pakai fasilitas review (namanya ‘creative review’). Edan! Jadi hasil karya kita bisa langsung pitching ke client langsung. Jadi client bisa koreksi secara real time. Well, real time? Yaah tergantung koneksi internet sih. Hehe. Kalau client dan designer sama-sama pakai koneksi internet UPC 120/10 mbps DL/UL, yaa emang pitching dan review-nya udah kayak real time.

(*Yang doyan 3D dan main-main di image HD format, photoshop CS5 trick bisa di lihat di sini untuk Repousse atau di web official-nya langsung di sini sebab CS 5 ini katanya bisa bikin image kita jadi 3D. Silahkan baca di Sounas ini untuk keterangan lebih lanjut*)

Yang aneh, di software yang harga lisensi per-mesin nya sekitar € 630 ini masih juga belum bisa menemukan kompresi untuk menekan gambar-gambar yang akan kita masukkan ke laman-laman web menjadi lebih rendah. Artinya, teknologi kompresi image di Photoshop sama sekali belum berubah sejak Photoshop 6.0.

Saya hanya mencoba versi trial selama 1 bulan dengan software ini. Setelah itu, balik lagi ke CS3 untuk bekerja atau The Gimp untuk keperluan harian. Kalau kompresi image masih sama dan hanya itu yang saya butuhkan, buat apa beli?

(*Ahh tapi itu kan pendapat saya. Belum tentu anda yang trendi suka pendapat ini. Hehe*)

This entry was posted in design, pasar, visual and tagged , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

5 Responses to Yang Baru Dari Photoshop CS5

  1. aliem says:

    kemarin saya juga download si sotosop ini gan,… lumayan lah bagus..
    lha pas liat blog teman, eh ada trik biar full.. pas tak coba, jadi gan..
    sebenere merasa berdosa juga sama si adobe.. tapi terlanjur jadi full gan… ya sudah..

  2. fedro says:

    aliem@ berdosa sih, iya lah…

    tapi mohon dimaklumi lah, ada yang gratis, trus kantong juga gk tega,,

  3. adie alwi says:

    knapa tidak……klo ada yang nyediain yg gratis…..sy coba dulu ah yg ver 5

  4. Kalo Belum cobain gimp yang baru coba deh om .. berkembang juga kok gimp.. semangat sharing terus om 😉

  5. tatar_adi says:

    MAntap ilmunya.. makasih..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *